A Day in Busan

August 30, 2018


Waking up and seeing this amazing sunrise is lyfeee.
Day 2 (15 Mei 2017) BUSAN, YES SOUTH KOREA

Pukul 08.15 kita sampai di Gimhae International Airport. Lebih cepat 10 Menit dibanding jadwal, cuaca di Busan masih dingin meskipun sudah masuk ke Musim Panas. Ya kalau disamain, mirip-mirip cuaca di Puncak gitu dinginnya. Kita masuk ke imigrasi lalu ke toilet! Karena kita di Busan ga ambil penginapan jadi kita bersih-bersih muka disana, sikat gigi sih terutama. Kan tengsin kalau lagi dijalan/kereta diajak ngomong orang eh kitanya bau mulut.

Dari toilet kita lanjut ke KT Olleh Sim Card buat ambil Sim Card yang udah kita beli via KKDAY. Lumayan lebih murah dibanding beli langsung di Korea, mungkin kalau di Rupiahin bedanya hampir 100rb. Jadi aku beli Sim card yang khusus internet aja dari kkday, pilihannya bisa ambil 5 hari, 10 hari atau 30  hari dan untuk pengambilannya pun bisa pilih mau diambil di Incheon, Gimpo, Gimhae, Hongdae, atau Jeju. Karena aku landing di Busan dan di Korea selama 8 Hari, jadi aku pilih “sim card 10 days (Pick-up in Busan Gimhae Airport)”.

Jadi sebelum kita di kounter KT Olleh, kita sempet bingung di dalam imigrasi. Kita susah banget dapetin wifi disana, padahal kita denger-denger airport di korea itu wifinya kenceng. Posis mau nukerin voucher sim card kan jadi terkendala tu gegara ga ngeprint dan ga skrinsut voucher duluan. Lucunya lagi pas di devi di toilet, aku minta tolong ke orang Thailand yang ada internet buat hotspot ke aku bentar. Tapi dianya ngacir, bilang ada temen yang nungguin dia. Pelit.

Panik takut ga bisa nukerin voucher, kita pun ke lobi bandara, dan ternyata di lobi sinyal wifi kenceng. Langsung aku buka email dan antri di kounter KT Olleh. Drama lagi pas diantrian paling depan ada masalah. Jadi ada yang lagi bisnis trip gitu, dibeliin sim card disana tapi iphonenya ga kebaca. Si orang itu malah nyalahin penjaga kounter, sampai sejam gitu aja terus. Sampai akhirnya si petugas nyuruh si bapak buat buka sms verifikasi icloudnya, dan selesai. Tapi ga selesai gitu aja sih, masih ada drama babak selanjutnya, ya karena aku ga mau repot nungguin dia lagi, akupun langsung nyosor ke petugas ngliatin voucherku. Lalu disuruh nunggu bentar, dan ga sampai 5 menit selesai. Sim card KT Olleh ku dipadangin ke Xiaomiku, dan langsung muncul 4G di ujung atas Layar HP. Enaknya beli sim card ini, kita ga perlu repot bawa modem dan ga perlu ngebalikin ke kounter pas mau ninggalin korea. Ga repot, murah, dan kenceng sinyalnya. Makanya aku pilih ini aja ketimbang nyewa modem/egg wifi.

Setelah sim card selesai, aku dan devi langsung nyari seven eleven buat beli T Money, lokasinya kalau dari Kounter KT Olleh itu ke arah kanan dan di ujung. Lalu kitapun kearah Gimhae stasiun buat naik LRT ke Busan Stasion. Saat transit kearah Busan Stasiun, ada ibu-ibu yang baik banget. Tiba-tiba ngajak ngomong dan ngarahin kita ke exit busan stasiun naik lift. Fyi, kalau di korea itu lift hanya diperuntukkan bagi manula, dan posisi kita kemarin diantrian manula semua. Tengsin? Iya, tapi si ibu narik kita mulu ya kan jadinya enak. Haha. Tapi pas sampai diatas kita turun lagi ke Busan Stasiun, jadi si ibu nanyain kita mau kemana, aku bilang nyari locker tapi si ibu ga ngerti maksudku. Akhirnya si ibu dadadada intinya “ya udah kita pisah disini ya”. Kita pun langsung naik lift lagi ke bawah, lalu nyari locker buat naruh koper dan tas si devi. Tapi kita mutusin nyari toilet dulu (yang sepi) buat ganti baju (tanpa mandi). Kita masuk aja kearah underground shopingnya, terus pas masuk ke area food court kita belok kanan masuk ke toilet buat ganti baju.

Walking in jagalchi market, its so clean!
Apesnya, aku lupa naruh jarum buat jilbabku dimana, lalu pas keluar aku nyari foto peniti dan aku tanyain ke penjual baju di underground shopingnya. Ya ngerti sih si ibu pasti ga jual, tapi asyiknya si ibu malah narik tangan kita ke arah penjual peniti itu. Sampai disana si ibu langsung ngacir ke tokonya lagi. Baru ngeh, orang korea baik bener. Udah ngasih arah gitu si ibu ga minta tips lho, coba bayangkan itu di emmmmmmm negara kita. Dapet peniti aku sama devi langsung ke tempat locker, karena locker yang kita liat tadi kekecilan, kita akhirnya ambil locker sebelahnya. Lumayan gede sih buat barang kita yang ga seberapa, tapi ya Cuma ukuran itu yang bisa dimasukin koper aku. Kalau ga salah bayarnya 4000won untuk sewa locker itu. Drama lagi pas mau buka dan bayar locker, karena petunjuk disana berbahasa korea semua, jadi kita nyetop bapak-bapak dan nanya pakai bahasa tubuh caranya gimana. Pas udah dibantuin, baru si bapak nunjukin petunjuk yang pakai english, yang ternyata ada disebelah layar tapi didepan lockernya. Haha


Hotteok sambil jalan, entah ini dimana. Maaf dev, ini satu-satunya foto megang hotteok. hiks.
Kita lanjut ke stasiun dan ke jagalchi stasiun buat nyari hotteok yang katanya enak itu. Turun di jagalchi kita naik ke exit 3, ngikutin petunjuk di blog, tapi petunjuknya ga bener. Kita nyebrang sampai 2 kali karena petunjuk di mapspun ga jelas. Tapi syukurnya kita nyampe juga diarea BIFF temoat hotteok yang eak itu ada. Kita beli lah hotteok 2 pcs, lupa harganya berapa tapi ya lumayan lama nunggunya. Dan pas udah ditangan, ternyata rasanya biasa aja eh, ga ada yag special. Mirip-mirip onde-onde tapi enakan onde-onde. Beneran ga bohong.

Dari hotteok kita lanjut ke jagalchi market, ngikutin arahan maps, kita pun nyebrang lagi dan ternyata tadi kita udah nglewatin jagalchi market itu. Yaaa cuma ga ngeh aja, karena tadi kita fokusnya pengen makan hotteok. Di Jagalchi market ini seafood aja isinya, ya namanya pasar ikan ya. Tapi ikannya masih seger-seger dan gede-gede banget. Aku sama devi aja sampai mlongo ngliatnya. Kita pengen banget makan seafood disana, tapi karena kita ga mau nyoba-nyoba (karena takut bumbu yang dipakai ada babinya dan alkoholnya) jadi kita puasa, bisa ngliat tapi ga bisa makan. Sedih ya, menggoda gitu soalnya.

Pengen beli, tapi banyak takutnya. Takut ada campuran alkohol haha. Besok lagi hajar aja.
Sampai di depan gedung jagalchi market kita langsung masuk ke lorongnya dan taraaaaa, terpampanglah laut korea disana, banyak kapal-kapal yang lagi parkir, banyak seagul, banyak kakek-nenek, dan pas nengok ke kiri ada rumah warna-warni yang cantik banget. Dari jagalchi market kita langsung ke arah halte bus nomor 6 ke arah Amnam-dong. Udah nunggu lama-lama di halte, pas udah naik busnya lah malah ke arah Busan Station. Salah arah! Ternyata mapsnya ga bener nih, harusnya aku ga perlu nyebrang ke Halte ini kita malah nyebrang. Tapi syukurnya dari cuma salah arah, jadi kita turun di Busan Station langsung ambil bus nomor 6 lagi dan langsung turun di Amnam-dong.

Turun dari amnam-dong kita langsung nyebrang dan masuk gang sebelah kantor polisi disana. Turun aja terus, dan nyampelah kita di Songdo Beach. Niat kita sih ke Songdo Skywalk, jadi kita langsung belok kiri dan masuk ke Songdo Skywalk. Jadi songdo skywalk itu kaya jembatan khusus pedestrian yang dibangun diatas laut. Disana ada kaca yang tembus ke laut gitu, jadi kan berasa jalan diatas air tuh. Seremnya lagi, kaya ada kerangkeng gitu yang nembus kelaut. Mending-mending kaca kan masih ga nembus, lah ini kaya besi-besi itu yang dibawahnya langsung laut, bahkan angin dari bawah aja kerasa. Jadi kalau ga punya nyali ga usah nyoba jalan diatas kaca/besi-besi itu ya.

Songdo Beach, walking in songdo bridge.
Dari songdo beach kita ke arah Songdo Park yang tepat disebelah songdo skywalk, nanjak sih.. tapi ya gapapa, itung-itung olahraga. Di songdo park ini kita naik tangga gitu, dan disisi tangga ada foto-foto yang menampilkan Songdo Beach dari tahun 1920an sampai perubahannya ke sekarang. Hebat sih, masih ada dokumen yang nyajiin history pantai disana. Yang dulunya kumuh dengan banyak rumah disisi pantai, sekarang udah bersih. Karang yang dulunya ada rumah mewahnya, sekarang udah bersih malah dijadiin rumah kura-kura penyambung skywalk. Iri sih, tapi ya gimana.

Di songdo park,  aku sama devi makan onigiri yang kita beli di GS25 tadi sambil ngeliatin bapak-bapak lagi ngangkat pohon pakai alat berat yang mau ditanam disana, disebelah songdo park juga sedang ada pembangunan kereta gantung yang mungkin sebentar lagi bakal dioperasikan. Lalu di seberang songdo park juga ada pembangunan taman baru. Keren deh itu tempat, banyak banget pembangunannya. Kan jadi betah kan.


Diliatin orang dari atas ampe bawah terus pada bisik-bisikan itu ga enyak.
Kita ke amnam-dong halte bus lagi buat balik ke Busan stasiun. Jam sudah menunjukkan pukul 16.15an, waktunya ke Hwangnyongsan Mountain. Tapi ya karena kita dodol, baterai kamera dan hape sudah koit semua jadi ya kita akhirnya cuma ke Busan Stasiun, cetak boarding pass dan leyeh-leyeh. Kita ga ngeh juga kalau di Korea itu sunsetnya jam 20.00, padahal niat kita di hwangnyeongsan itu jam 17.00-19.00 buat menikmati malam di busan. Hahaha, untung kita gagal kesana, secara sunsetnya aja baru jam 20.00. di Busan stasiun kita cari chargeran susahnya ampunnnn.

Ga kayak di stasiun kita yang ngash fasilitas charger gratis, disana mah kaga ada. Sampai akhirnya hape koit aku pun nanya ke orang busan. Tau tempat charger disini ga gitu, terus dia ngasih tau kalau kita disuruh ke convienent store. Kita ga ngerti maksudnya itu kita disuruh minta tolong ke kasirnya atau gimana ya, eh pas aku baru siap-siap ke convienent store si mbaknya malah udah narik tangan aku ngarahin ketempat chargeran yang ternyata ada didepan kita dari tadi. Cuma ya karena kita ga ngerti itu chargeran ya gimana ya. Si mbaknya langsung ngarahin ke layarnya buat milih nomor charger lockernya. Diarahin juga buat ganti bahasa ke english, belum juga ngucapin terimakasih si mbaknya udah ga ada. Hebat.

Busan Port View in Busan Station.
Aku pun langsung ambil powerbanknya devi, dan masukin ke charger lockernya. Jadi ada 3 pilihan kabel, kabel iphone, android, satu lagi ga tau. Karena kita panik dan excited duluan kita langsung ngunci aja itu locker dengan hanya masukin 1 powerbank. Bayarnya 3000won pakai kartu Kredit si Devi. Nah pas kita udah tenang kita baru ngeh. Kenapa kabel android kita ga dicolokin ke powerbank aja biar ngisinya berbarengan tapi bayarnya cuma sekali. Meskipun di peraturannya hanya untuk 1 item tapi kita main bodo amat. Kita keluarin lagi powerbank kita dan kita tancepin 2 hape ke powerbank lagi. Meskipun bayar lagi 3000won ga masalah, daripada kita bayar 6000won buat ngecharge 2 hape lagi. Hahaha

Lalu kita duduk-duduk lagi, lalu kelaperan dan ngantuk. Karena ngantuk udah ga bisa ditahan, akhirnya kita beli cemilan di Story tempat kita ngecharges hape tadi. Kita beli kentang seharga 1500won dan itu enak banget, aku sampe ga jadi ngantuk gegara kentang ini. Terus kita lanjut ke lantai atas busan stasiun buat ngeliat busan port view, ngepas sunset. Keren ya, stasiun aja dikasih tempat khusus buat menikmati pemandangan, jadi kan ga rugi-rugi amat nunggu 3 jam disana.

Jam 20.00 aku ke busan station tempat naruh locker tadi. Kita pikir busan station itu nyambung jadi satu antara station khusus KTX dan station bawah tanahnya yang ternyata beda. Jadi station bawah tanah itu tepat dibawah jalan raya, sedangkan KTX dari jalan raya masih masuk. Nah, karenadepan busan station gelap, aku ga berani sendirian kesana. Akhirnya aku ajak si devi buat nyari statiun bawah tanahnya, yang untungnya lumayan deket sama Stasiun KTX. Dan pas banget pintu masuk tempat locker kita berhadapan sam busan station meskipun ketutup gedung.

Setelah ambil barang kita ke Busan Station lagi dan nunggu kita boarding jam 21.15 sekalian nungguin chargeran biar isinya tambah banyaklah. Maklum besoknya kita masih ga ada penginapan sampai jam 14.00. Jam 21.15 tepat kita ambil hape powerbank di charger locker, langsung booarding ke Gate 1 dan nungguin Mugunghwa buat depart ke Seoul Station. Yeps, kita akhirnya ke Seoul setelah seharian luntang-lantung di Busan. Jadwal sih jam 03.15 nyampe di Seoul, dan emang bener jam segitu nyampe. Disana dingin meskipun sudah masuk ke musim panas. Jadi nyampe seoul station kita langsung ke Toilet buat sikat gigi dan ganti baju. Haha

You Might Also Like

0 Comments

Bookshelf: Favorite

The Notebook
A Woman Is No Man
A Copy of My Mind
Ayah
Gadis Kretek
Inteligensi Embun Pagi
Gelombang
Amba: Sebuah Novel
Supernova: Akar
Supernova: Petir
Partikel
Cantik itu Luka
Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh
Ronggeng Dukuh Paruk
Pulang
Bumi Manusia

Quotes

“Berbahagialah dia yang makan dari keringatnya sendiri bersuka karena usahanya sendiri dan maju karena pengalamannya sendiri.” Pramoedya Ananta Toer, Bumi Manusia

Goodreads

2020 Reading Challenge

2020 Reading Challenge
Umi has read 3 books toward her goal of 12 books.
hide