Bebas Tapi Sopan

October 11, 2018


Sunset Candi Cetho, 2012.
Saya bukan anak rumahan, pendiem, introvert atau apalah itu. Tapi saya suka sekali menjelajah suatu tempat sendirian. Emang lebih asyik lagi sih kalau ada temen, tapi kadang keinginan untuk jalan sendiri ga bisa kebendung sih.
Dari jaman kecil saya suka sekali main-main kerumah teman dengan jalan kaki atau sepedaan. Yah namanya juga orang kampung banget ya, jalan jeleknya ampun-ampunan bis rutenya cuma untuk ke kota, ya mau ga mau saya bisanya jalan kaki/nyepeda untuk kerumah yang tak terjangkau angkutan umum itu.
Pare Kediri depan gedung futsal, 2013.
 Jalan kaki 4 – 6 km dalam sekali jalan udah biasa waktu dulu, pulang sekolah (waktu itu masih SMP) langsung ikut ke rumah teman lalu pulang sambil mampir dari satu rumah teman ke teman lainnya udah biasa banget. Capek? Ga! Emang anaknya suka main sih, gimana dong haha. Begitu juga jaman SD jalan kaki/sepedaan dan main sendirian itu biasa banget. Meski begitu saya tau, saya harus pulang kerumah sebelum maghrib datang, bahkan tanpa melihat jam. Orang tua pun ga pernah nanya saya kemana waktu pulang, pun saya ga perlu ijin! Sebebas itu saya. Ga tau kenapa bisa gitu. Saya cuma berpegang sama tempelan didinding rumah “Bebas tapi sopan” jadi mungkin gegara itu ortu biasa aja ya.

Our Play room, Marvelous Man Camp. 2013.
Jaman SMA saya harus berpisah jauh dari ortu, saya di asrama-kan di Sawit Boyolali, yang jaraknya mayan ujung ke ujung. Sama-sama kabupaten Boyolali tapi saya harus di antar ke jalan utama yang jarak tempuhnya setengah jam dari rumah dengan kondisi jalan yang super sekali (sekarang cuma 15 menit, berkat dana desa), 3x naik bis, lalu jalan kaki ke asrama dengan jarak 1 KM. Saking jauhnya yang awalnya saya pulang tiap seminggu sekali, semakin kesini jadi saya ringkas ke 2 minggu sekali. Kenapa? Karena minggu disaat saya tidak balik ke rumah, saya bisa "me time" di Asrama atau bisa main ke rumah teman yang sama jauhnya.

Rata-rata yang masuk asrama adalah anak-anak dari kecamatan dibelahan kabupaten Boyolali lain. Saya ga mau melewatkannya begitu sajakan, saya ikutlah menginap dirumah mereka. Dari satu kecamatan ke kecamatan lain, sampai akhirnya ke beda kabupaten! Main saya tambah jauh oi. Haha. Dengan uang yang cukup untuk PP naik bis saya bisa main kebanyak tempat dengan pemandangan yang berbeda. Menginap dan makan cukup dirumah teman itu tadi, jaman dulu sebegitu menyenangkannya ya. Sampe ada tuh, saking seringnya saya balik kerumah temen, terus lama ga kesana, para tetangganya pada nanyain saya. Haha.

Pantai Siung bersama pabelanist. 2011.
Lalu masuk ke jaman kuliah, saya masih tetap pulang kerumah setiap 2 minggu sekali. Bedanya saya jarang main kerumah temen, yang ada saya hanya muter-muter di solo dan sekitarnya tapi ya sama temen lagi. Motoran. Kalau ga ya nginep di kampus, tiduran doang di kamar sampe pada akhirnya keluar karena ada yang ngajak makan bareng. Nongkrong di angkringan, di kampus sambil main kartu.

Gerobak Cokelat Solo. 2012.
Pergantian Tahun 2010 ke 2011, kalau kalah muka dicoret arang ya!
Oh wow, menyenangkan sekali saat itu. Ketemu dengan orang dari berbagai jurusan, interview mereka untuk koran pabelan. Internetan dikampus karena itu satu-satunya yang free wifi kala itu dan internet belum se’mberah’ sekarang. Hp aja masih nokia bok, tiap malem smsan free yg 200 itu sama si sherly & wulan curhat-curhatan. Makan bakso bakar sama es kelapa muda di pinggiran sawah sambil curhat. Beli es dawet yang dijual dipertigaan Gonilan yang enyak. Halah-halah.

Fort Vredeburg Museum Yogyakarta bersama teman akutansi, beberapa hari sebelum mereka (para lelaki) wisuda. 2012.
Jaman kuliah juga ngasih akses free untuk tidur di vila-vila Tawang Mangu atau lainnya, berkat komunitas. Diklat dan pelatihan-pelatihan, dari yang awalnya jadi peserta sampe akhirnya jadi ketua pelaksana. Naik bukit ke bukit buat penggojlokan sampe kena pacet dan ga sadar nempel di kaki, jari-jari tangan dan itu menjijikkan sekali. Lalu sampe akhirnya memutuskan untuk naik gunung berempat! Berempat ini sama-sama newbi bok, ga ada pengalaman. Naik ke lawu cuma modal roti sobek, aqua 4 botol besar, permen, sleeping bag.. udah. Bodoh banget ya dulu itu haha. Untung aja di lawu ada base campnya mbok-mbok yang bisa kita tiduri dengan beli mie rebus dan teh angetnya. Ya kita lebihin sih bayarnya. Dan alhamdulillah survived kita.

Top of Lawu Mt, First Time Hiking with 2 black jackets man and that purple jacket girl. 2011.
Lulus dari perkuliahan, ga sampe sebulan sebenernya udah dapet kerja jadi wartawan di media lokal. Sehabis dikasih info diterima, saya langsung nemuin temen saya yang pernah kerja disana dan nanya-nanya enaknya gimana. Dan berkat itu, akhirnya tawaran itu saya tolak. Gajinya terlalu rendah untuk saya yang anak kosan dan ingin lepas dari bantuan orang tua saat sudah bekerja. Lalu saya memutuskan untuk ke Kediri tepatnya ke Kampung Inggris Pare untuk belajar bahasa inggris. Setelah adegan menolak pekerjaan itu, saya jadi ngeh bahwa saya harus bisa bahasa inggris untuk bisa menaikkan level diri saya. Setelah membayar paket course Marvelous sebulan via online, berangkatlah saya kesana dengan tiket kereta eksekutif promo seharga 100rb. Sampai Stasiun Kediri saya langsung naik becak ke area angkot yang menuju ke Pare.

Alun-alun Pare Kediri bersama Marvelous Team. 2013.
Lucunya, kala itu saya berangkat ke Pare udah kayak mau naik gunung aja gitu. Pake sendal gunung, keril, jaket gunung, kupluk dan salah turun di pintu masuknya kampung inggris dan harus jalan kaki ke camp-nya Marvelous dong. Haha. Lalu mulailah saya belajar bahasa inggris sedari dasar selama sebulan disana. Bertemu orang-orang baru dari berbagai provinsi di indonesia, bahkan ada yang dari timor leste! Tapi apalah daya, karena saya anaknya sukanya main ya. Ga bisa diem dah sama libur sabtu-minggu. Main lah daku keliling pare sepedaan, karena transport utama disana itu sepeda kan. Ikut anak cowok pada futsal. Ke Malang/bromo karena dari pare mayan murah bok.

Bromo Mt, with My Marvelous Girls. 2013.

Sunset in The middle of Rice Fields around Pare Kediri. 2013.
Selesai camp di Marvelous aku cuma dapet basic skill bahasa inggrisnya saja. Ya karena saya ambil itu dan dari masuk kesitu cuma ngerti arti -I-LOVE-YOU- aja, pulang-pulang udah lupa banana itu bahasa indonesianya apa. Hahaha. Pulang selama seminggu/dua minggu, saya balik lagi ke Pare untuk ikut kelas lain. Saya pulang ke solo setiap sebulan sekali dan badan aku jadi tambah kurus kering. Seumur-umur baru itu saya nimbang badan dan berat badan saya cuma 47kg dengan perut rata & six pax. Hebat sekali hidup di pare dengan sepeda bisa mengubah bentuk badan saya haha.

Meskipun saya ikut kursus kesana-kemari, saya merasa bahasa inggris saya ga lebih baik. Hingga akhirnya saya memutuskan untuk download film korea dengan subtitle bahasa inggris. Jadi pagi – sore saya kursus, sore – agak malem nongkrong, malem nonton drakor sambil nulis kosakata dan nyari artinya disana. Ternyata lebih mudah dengan cara seperti itu. Saya bisa melihat vocab baru dan melihat artis disana mempraktekkan apa sih maksud dari vocab itu. Efektif buat saya, dan sampai sekarang saya selalu menggunakan cara itu untuk menonton film atau drama-drama yang perlu subtitle.

Ferry from Jepara Port to Karimun Jawa. I can't move because of this child for 6 hours! 2013.
Akhirnya saya merasa mencukupkan kegiatan saya di pare pada awal Juni, dan pulang ke kampung halaman. Akhir Juni saya, echa, dan nilam merancang trip untuk ke Karimun Jawa backpackeran. Aslinya kita sudah pengen kesini dari bulan Mei sih. Dapet kenalan pemilik travel agen di ferry dan akhirnya ikut selancar 2 hari di kapal yang rombongannya sewa, dicariin tempat buat tidur karena semua homestay udah full sampe akhirnya diinepin ke nelayan yang kerja sama dia karena kita kena badai dan ga punya duit. Haha nanti bikin postingannya deh.

Karimun Jawa. 2013.

With these gilrs in the shark breeding Karimun Jawa. 2013.
dan so on.. intinya saya itu anaknya suka main dan bersenang-senang sambil melihat lingkungan baru. Saya ga pernah nyangka saya bisa kesana-kemari dari dulu itu. Saya cuma ngikutin alur hidup yang sudah Dia gariskan ke saya. Dan alhamdulillah tidak ada hal buruk yang membuat saya menyesali semua hal itu. Saya malah merasa menjadi anak yang tangguh dan ga manja. Pertemanan saya-pun juga bertambah luas dan saya tidak "ndeso" banget karena ternyata semua pertemuan itu mengantarkan saya ke arah yang baru dan baik. Bisa melakukan suatu hal yang menurut saya benar dengan bebasnya tanpa ada rintangan dari ortu, ya kadang ada sih tapi karena saya anaknya mayan "ndableg" ya semua teratasi tanpa ortu bisa mengelak hehehe. Dan syukurnya saya tidak pernah membuat orang tua saya malu dengan semua hal yang saya jalani itu.

Tawang Mangu villa. Sugeng nabrak motor yang lagi parkir sampe motornya bolong haha. How funny he is. 2012/2013.
Jadi inti dari tulisan ini apa saya juga ga tau nih haha. Saya hari ini hanya terlalu bingung mau ngapain, otak lagi pengen hiburan, blog walking udah stuck, jadinya pas jam istirahat nulis aja dan jadilah tulisan ini. Maafkeun/maafin ya kalau ini tuh cuma sampah pikiran saya tentang masa lalu, kalau nanti ada babak lanjutan ya mohon pengertiannya, karena ini baru nyampe di backpacker ke Karimun Jawa aja hahaha.

Tapi saya juga ingin meng-encourage orang-orang untuk bersyukur dengan jalan hidup yang dipilih dan bersyukur dengan semua itu. Keluarlah agar pertemanan dan jaringan bertambah luas. Kalau niat kita baik, dunia juga akan berkonspirasi untuk mempertemukan kita dengan orang-orang yang baik kok. Semua yang kita jalani ini sudah ada alurnya, perfect time-nya, jadi mari kita berbahagia dengan apa-apa yang kita pilih untuk kita jalani..

You Might Also Like

0 Comments

Bookshelf: Favorite

The Notebook
A Woman Is No Man
A Copy of My Mind
Ayah
Gadis Kretek
Inteligensi Embun Pagi
Gelombang
Amba: Sebuah Novel
Supernova: Akar
Supernova: Petir
Partikel
Cantik itu Luka
Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh
Ronggeng Dukuh Paruk
Pulang
Bumi Manusia

Quotes

“Berbahagialah dia yang makan dari keringatnya sendiri bersuka karena usahanya sendiri dan maju karena pengalamannya sendiri.” Pramoedya Ananta Toer, Bumi Manusia

Goodreads

2020 Reading Challenge

2020 Reading Challenge
Umi has read 3 books toward her goal of 12 books.
hide