Apply Visa Jepang Bagi Karyawan Yang Bekerja di Perusahaan Jepang (PMA)

December 18, 2019

Arashiyama Kyoto Japan in Autumn

Ada yang sedang berencana membuat visa Jepang? Ada yang ingin bertanya cara membuat visa Jepang pertama kali? Nah bagi kamu yang sedang merencanakan untuk membuat visa traveling ke Jepang secara mandiri saya mau share pengalaman saya nih, apalagi buat yang saat ini bekerja di PMA (Perusahaan Modal Asing) Jepang kan ya.

Saya saat ini sedang bekerja di salah satu perusahaan Jepang di Jawa Barat. Sejak Mei tahun 2019 ini, saya dan teman berencana akan mengunjungi Jepang pada saat musim gugur di November 2019. Setelah menimbang-nimbang waktu yang tepat buat kami berdua, maka kami putuskan untuk memilih tanggal 23/11 – 1/12 untuk perjalanan kami tersebut. Maklum kami berdua budak coorporate jadi pertimbangan waktu itu suatu keharusan, mesti ngerampungin kerjaan dan di tanggal-tanggal tidak kejar deadline gitu.

Tiket sudah di tangan dengan rute Jakarta-Osaka (transit di Tokyo) dan Tokyo-Jakarta dengan pesawat JAL. Kami memilih pesawat tersebut karena sedang malas transit di negara lain saja, dan saat itu ada promo. Yah, meskipun ga gede juga promonya, tapi lumayan lah ya. Hotelpun sudah beberapa di booking, jadi sudah waktunya kita mempersiapkan dokumen untuk pembuatan Visanya.

Saya dan teman memilih awal November untuk menyerahkan dokumen ke VFS untuk Kedubes Jepang ini di Lotte Avenue Jakarta. Mengingat waktu pembuatan visa hanya 4 hari kerja maka kami memilih hari selasa saja dan membooking antrian secara online. Namun, ternyata ada syarat pengajuan visa tambahan jika kita traveling mandiri (tanpa agen) ke VFS untuk kedubes Jepang ini. Kita harus mengajukan permohonan sendiri tanpa bisa diwakilkan kecuali oleh keluarga atau teman sekantor. Saya dan teman bekerja di perusahaan berbeda dan kita bukan keluarga, artinya kita harus jalan sendiri-sendiri ke VFS ini. Sayapun akhirnya mengubah jadwal saya untuk mengajukan permohonan visa tersebut ke hari senin, maju 1 hari. Sebenarnya, saat tahu saya harus mengajukan sendiri visa tersebut, saya langsung mencari-cari agen untuk membantu memproses visa saya tersebut. Sayangnya jadwal mereka yang paling terdekat ada di tanggal 19/11, jadi putusan paling tepat saat itu ya saya harus mengajukan permohonan sendiri.

Sebelum hari senin tiba, saya sudah mempersiapkan syarat-syarat yang harus saya sertakan untuk pengajuan visa ini, berikut listnya atau bisa klik link berikut :

Persyaratan Pengajuan Visa Jepang. Source emb-Jepang(dot)go(dot)id
Karena tulisan ini saya khususkan untuk yang ingin traveling dengan biaya sendiri, maka persyaratan diatas saya ringkas menjadi seperti dibawah ini:

1. Paspor.
3. Foto kopi KTP
4. Bukti pemesanan tiket (dokumen yang dapat membuktikan tanggal masuk-keluar Jepang)
6. Rekening Koran 3 Bulan

Nah, karena saya merupakan karyawan yang bekerja di Perusahaan/PMA Jepang, maka sesuai tanda merah di screenshot diatas, saya dibebaskan dari syarat Rekening Koran 3 Bulan. Saya hanya perlu mengganti syarat tersebut dengan Surat Keterangan Kerja dari Perusahaan lengkap dengan Kop Perusahaan. Jadi, saya hanya harus melampirkan 5 persyaratan dari daftar diatas, lebih simple ya. Jika dokumen yang kita sertakan sesuai syarat dan lengkap, besar kemungkinan untuk mendapatkan visa jepangnya. Jadi tidak perlu repot-repot melampirkan bookingan-bookingan yang tidak disebut diatas deh.


Saat saya ke VFS-pun, saya murni hanya menyertakan lampiran yang mereka minta diatas. Tidak ada bookingan hotel atau apapun, benar-benar murni syarat diatas. Sebelum ke arah petugas didepan VFSpun saya sudah mengurutkan dokumen sesuai nomor urut dipersyaratan. Selain petugas lebih mudah menyaringnya, kitapun secara tidak langsung mempersingkat waktu tunggu antrian orang lain. Rada kesal sebenarnya melihat antrian didepan saya yang tidak mengurutkan dokumen persyaratannya, padahal sudah diwanti-wanti di website kalau semua harus urut. Belum lagi bookingan hotel mereka yang berlembar-lembar, jadi petugas lumayan lama menyaring dokumen orang tersebut yang artinya saya harus menunggu giliran dan berdiri lebih lama.

Dokumen yang saya bawa tipis bener kemarin itu, hanya 7 lembar (paspor dan foto hitung lembar saja ya). Prosesnya pun lumayan singkat, saya yang sudah booking pengajuan Visa di tanggal 4/11 pukul 9.10 kurang lebih menunggu 10 menit. Setelah dokumen di cek dan di input oleh petugas saya langsung diberi kertas pembayaran. Pindah ke lokasi kasir, sayapun harus antri lagi sekitar 5-10 menit. Namun apesnya saya, saat dipanggil ke kasir saya mendapat kasir yang kemungkinan masih training karena yang bersangkutan bahkan tidak tau cara merobek kertas print-an nota. Belum lagi log-in di komputer yang lama dan berkali-kali meminta bantuan ke supervisornya. Kurang lebih 20 menit saya dibagian kasir itu, sampai saya minta mereka cepat-cepat karena saya harus mengejar kereta lokal saya ke Cikampek di jam 10.20 dari stasiun Kramat. Akan saya ceritakan di lain waktu mengenai kereta dari cikampek ini: baca disini.
Pemberitahuan via email bahwa aplikasi sudah di ajukan ke Kedubes Jepang.
Nah, sebelum ke petugas pengumpulan dokumen, saya mencoba untuk mengambil foto didalam VFS terlebih dahulu karena merasa foto yang saya ambil sebelumnya kurang memuaskan. Namun saya cukup kaget saat mendapati pihak pemoto hanya menggunakan kamera Handphone saat mengambil foto saya. Apalagi dengan biaya 45k untuk 4 lembar foto dengan kualitas yang sama saja dengan foto yang saya ambil diluar, rasanya sangat tidak setimpal hasil foto tersebut. Tidak perlu khawatir jika foto belum jadi sementara antrian untuk pengumpulan dokumen sudah terpanggil. Sampaikan saja ke petugas, petugas juga paham bahwa nanti foto yang tadi kita ambil di VFS akan dikirimkan ke mereka oleh petugas pemoto. Tapi, saran saya sih, mending foto diluar saja lah, boleh sih didalam VFS kalau memang pada hari-hari sebelumnya benar-benar tidak sempat untuk itu. Apalagi kalau fotonya hanya dari kamera Handphone kan ya dan hasilnya juga sama saja seperti foto di tempat printan fotocopyan, mana lebih murah juga.

Nah, setelah dokumen selesai saya ajukan, 4 hari dari tanggal pengajuan visa yakni tanggal 7/11, saya mendapatkan email bahwa visa sudah bisa saya ambil di VFS. Teman sayapun pada tanggal 8/11 mendapatkan email yang serupa, namun email datang di sore hari sekitar pukul 16an yang artinya kita bisa mengambil passport di hari kerja berikutnya, atau memakai jasa perpanjangan waktu di pukul 16.00 – 18.00 hari itu juga. Karena saat itu hari Jumat, maka saya dan teman memutuskan untuk memakai jasa perpanjangan waktu dengan biaya 40k per passport. Males kan harus menunggu 2 hari lagi + senin siang baru bisa tau Visa kita di terima atau tidak.

Pemberitahuan via email bahwa Passport sudah kembali dan siap diambil di VFS
Penantianpun berakhir di Jumat sore itu juga, dan pengajuan visa saya dan teman diterima tanpa permintaan dokumen lain lagi. Yes!

Awalnya saya cukup dagdigdug juga takut-takut pihak Kedubes tidak percaya dengan dokumen yang saya sertakan. Sayapun sampai siap-siap membawa copyan Akta Perubahan terakhir perusahaan saya bekerja saat mengajukan permohonan tersebut. Namun pihak petugas VFS ataupun Kedubes tidak meminta itu sama sekali. Lega rasanya, apalagi saat melihat lembar Visa Jepang sudah menempel dipaspor hanya dengan 7 lembar dokumen itu tadi.

Untuk yang ingin megajukan Visa dan saat ini sedang bekerja di PMA Jepang, ikutin saja 5 syarat seperti yang saya ajukan November kemarin. Tenang, meskipun dokumen setipis ATM, kemungkinan visa untuk di terima juga besar kok. Kan kita sudah menyumbang tenaga kita bekerja di Perusahaan Jepang, anggap saja itu reward dari mereka. Jadi saat mengajukan Visa ini tenang dan yakin saja tidak usah terlalu tegang, asal syarat yang diminta lengkap semuanya akan baik-baik saja kok.

Untuk yang bukan pekerja PMA Jepang pun sama saja sebenarnya, asal syarat terpenuhi kemungkinan visa dikabulkan juga besar. Tidak perlu muluk-muluk harus ada 50 Juta atau sekian puluh juta di Rekening Korannya. Cukup kasih lihat bahwa flow RK baik dan tidak ada indikasi kecurangan, itu saja. Kecurangan disini maksudnya, dalam 3 bulan itu tiba-tiba ada transferan 20 juta gitu, padahal gaji perbulan 5 Juta.

Hitung saja berapa hari kamu bakal di Jepangnya dikalikan 1 juta / 1,5 juta misal: 1 Juta dikali 10 hari = 10 juta, setidaknya ada minimal nominal uang sebesar itu (tapi ya jangan ngepas banget juga sih). Kalau saya sih biasanya saya lebihin dari pengalian itu tadi. Jadi, pihak kedubes tau bahwa kita cukup punya uang untuk jalan-jalan disana selama masa itu tadi, juga agar kedubes tidak melihat ada indikasi kita mau mencari kerja secara ilegal disana. Kalau trik saya sih, sebelum masa 3 bulan datang, saya sudah siapkan saldo mengendap minimal 10 Juta. Nah, di 3 bulan berjalannya RK itu, tinggal saya sajikan data uang masuk dan uang keluar yang sewajarnya. Ingat, flow RK 3 bulan yang akan kita lampirkan harus wajar, jadi jangan ada uang siluman yang masuk di 3 bulan berjalan itu. Cukup membantu?

Penampakan Visa Jepang dan Tiket JAL


You Might Also Like

0 Comments

Bookshelf: Favorite

The Notebook
A Woman Is No Man
A Copy of My Mind
Ayah
Gadis Kretek
Inteligensi Embun Pagi
Gelombang
Amba: Sebuah Novel
Supernova: Akar
Supernova: Petir
Partikel
Cantik itu Luka
Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh
Ronggeng Dukuh Paruk
Pulang
Bumi Manusia

Quotes

“Berbahagialah dia yang makan dari keringatnya sendiri bersuka karena usahanya sendiri dan maju karena pengalamannya sendiri.” Pramoedya Ananta Toer, Bumi Manusia

Goodreads

2020 Reading Challenge

2020 Reading Challenge
Umi has read 3 books toward her goal of 12 books.
hide